4 Jenis Segmentasi Pasar untuk Meningkatkan Kinerja Kampanye

pengertian dan jenis segmentasi pasar

Apa Segmentasi Pasar?

Segmentasi pasar adalah proses membagi konsumen menjadi kelompok-kelompok kecil, memungkinkan komunikasi yang lebih efektif dengan audiens. Dalam e-niaga, membuat segmen pelanggan memudahkan berbicara dengan kebutuhan pembeli Anda, yang mengarah pada personalisasi yang lebih besar dan peningkatan konversi.

Mengapa Segmentasi Penting?

Seperti segala bentuk komunikasi, pemasaran yang efektif bergantung pada membangun hubungan dan koneksi dengan audiens. Untuk mengatasi audiensi secara efektif, komunikator harus memahami susunan audiens dan terhubung dengan sebanyak mungkin orang.

Segmentasi penting dalam semua bentuk komunikasi; Anda mungkin menggunakannya sepanjang waktu. Kami secara alami menyesuaikan gaya komunikasi kami agar sesuai dengan kebutuhan audiens, seperti ketika kami berbicara dengan teman-teman kami vs.

Demikian juga, strategi segmentasi memungkinkan kampanye pemasaran Anda untuk lebih efektif menjangkau konsumen dan mempromosikan produk atau layanan Anda.

Meskipun kita dapat membuat segmen berdasarkan banyak faktor, ada 4 jenis utama segmentasi pasar. Masing-masing strategi segmentasi ini memberi kita cara berbeda untuk mengelompokkan konsumen dan memahami konsumen.

4 Jenis Segmentasi Pasar

1. Segmentasi Demografis

2. Segmentasi Psikografis

3. Segmentasi Perilaku

4. Segmentasi Geografis

Segmentasi Demografis

Ketika sebagian besar dari kita berpikir tentang segmentasi, tipe demografis seringkali merupakan yang pertama kali terlintas dalam pikiran. Demografi, yang mengelompokkan orang berdasarkan karakteristik fisik dasar, telah menjadi andalan pemasaran sejak awal. Beberapa karakteristik demografis yang paling mendasar adalah:

  • Usia
  • Pendapatan
  • Ukuran keluarga
  • Jenis kelamin
  • pendidikan

Mengapa Segmentasi Demografis Bermanfaat?

Segmentasi demografis menawarkan pemasar pemahaman dasar tentang identitas konsumen. Ini juga dapat menawarkan sekilas ke nilai mereka, dan apakah mereka cenderung membeli produk atau tidak.

Demografi sering digunakan dalam proses pembelian media televisi. Misalnya, iklan untuk Denture Cream tidak akan berhasil di saluran yang ditargetkan untuk anak-anak. Demikian juga, iklan untuk formula bayi mungkin tidak berkinerja baik di saluran yang ditargetkan untuk orang dewasa yang lebih tua.

Menerapkan Ini ke E-niaga

Ketika seorang pembelanja memasuki sebuah situs, kita jarang tahu banyak tentang demografi masing-masing pengguna. Namun, Anda mungkin tahu audiens yang sedang ditargetkan oleh situs Anda. Jadi, ketika Anda merencanakan strategi pemasaran, pertimbangkan bentuk komunikasi dan penawaran apa yang paling cocok untuk target Anda.

Misalnya, jika audiens target Anda adalah orang yang lebih muda, pertimbangkan untuk lebih menekankan strategi ponsel dan SMS Anda. Penelitian menunjukkan bahwa Jenderal Z dan Milenium lebih suka mengirim SMS daripada bentuk komunikasi lainnya. Mereka juga lebih mungkin membeli Baby Boomer dari perangkat seluler.

Sementara itu, jika audiens target Anda sebagian besar adalah orang dewasa yang lebih tua, Anda akan ingin fokus membangun strategi desktop dan email Anda.

Pada tingkat yang lebih mendasar, pastikan bahwa gambar dan salinan yang digunakan dalam strategi Anda mencerminkan preferensi audiens target Anda. Jika audiens Anda tren yang lebih tua dan perempuan, pesan kampanye Anda mungkin terlihat sangat berbeda dari yang ditargetkan pada remaja pria.

Sementara demografi sering sangat berguna, mereka hanyalah puncak dari gunung es segmentasi. Karena orang-orang dalam kelompok ini cenderung memiliki pandangan dan perilaku dunia yang sangat berbeda, kami harus menggali lebih dalam untuk benar-benar memahami pelanggan potensial.

Segmentasi Psikografis

Sementara demografi melihat ciri-ciri fisik, Segmentasi Psikografis melihat sifat-sifat non-fisik yang mendorong tindakan. Dengan kata lain, jenis segmentasi ini melihat pada motivasi pembelanja dan bertujuan untuk menawarkan pemahaman yang lebih dalam tentang audiens target Anda.

Beberapa karakteristik psikografis yang umum meliputi:

  • Gaya hidup
  • Kegiatan
  • Nilai-nilai
  • Pendapat

Mengapa Segmentasi Psikografis Bermanfaat?

Sementara segmentasi demografis telah menjadi andalan pemasaran selama lebih dari seabad, segmentasi psikografis tidak diperkenalkan sampai tahun 1980-an. Meskipun sering digunakan sebagai alat untuk riset pasar awal, ini dapat menawarkan wawasan berharga ke dalam benak konsumen, terutama yang berada dalam target audiens Anda.

Sederhananya, segmentasi psikografis berupaya menjawab pertanyaan “mengapa” di balik perilaku konsumen tertentu. Namun, dapat secara signifikan lebih sulit untuk mengumpulkan data psikografis daripada formulir lainnya.

Pertama dan terutama, data psikografis sangat pribadi. Mengumpulkannya bisa padat karya, tidak ada jaminan bahwa mata pelajaran yang Anda pilih akan mewakili populasi yang lebih besar. Selain itu, beberapa konsumen bahkan mungkin tidak menyadari bahwa mereka memiliki nilai atau pendapat tertentu, sehingga sulit untuk mengumpulkan data.

Untuk alasan itu, salah satu cara paling umum untuk memanfaatkan Segmentasi Psikograh adalah berteori tentang pola pikir konsumen tipikal untuk berhubungan dengan apa yang mereka hargai, dan bagaimana Anda dapat berkomunikasi dengan kelompok. Ketika dikombinasikan dengan pengujian yang ketat,

Menerapkan Ini ke E-niaga

Segmentasi psikografis memiliki sejumlah besar aplikasi dalam e-commerce. Meskipun kami tidak punya waktu untuk membahas semuanya, mari kita lihat menggunakan psikografis dalam penempatan PPC.

Untuk memulai, cobalah membuat daftar 5 situs yang Anda yakini akan dikunjungi pelanggan rata-rata Anda. Misalnya, jika Anda mengoperasikan situs barang olahraga, pelanggan rata-rata Anda mungkin sering mengunjungi blog atletik, bagian olahraga dari situs berita utama, dan video youtube yang terkait dengan highlight.

Melalui pengujian yang cermat, Anda dapat mempersempit tebakan berpendidikan Anda ke beberapa penempatan berkinerja tinggi yang menghasilkan hasil terbaik. Proses yang sama ini dapat digunakan untuk hampir semua bisnis. Cukup buat daftar situs yang akan dikunjungi pelanggan teoretis Anda, uji penempatan, dan ulangi.

Ini hanyalah salah satu dari banyak aplikasi segmentasi psikografis dalam e-commerce. Banyak perusahaan merasa terbantu untuk menciptakan persona pelanggan penuh yang mewakili berbagai segmen pelanggan yang berbeda. Meskipun kami belum menulis secara mendetail tentang topik ini, lihatlah informasi lebih lanjut tentang psikografi segera.

Segmentasi Perilaku

Segmentasi perilaku membagi pengguna menjadi kelompok berdasarkan perilaku tertentu, baik di dalam maupun di luar situs. Bentuk segmentasi ini menjadi semakin penting untuk e-commerce selama bertahun-tahun, karena memiliki potensi untuk mendorong pertumbuhan besar di seluruh kampanye ketika dijalankan dengan baik. Beberapa contoh termasuk:

  • Gerakan kursor
  • Halaman dilihat
  • Waktu di situs
  • Email dibuka
  • Panggung dalam corong

Mengapa Segmentasi Perilaku Bermanfaat?

Segmentasi perilaku memungkinkan situs untuk terlibat secara lebih cerdas dengan anggota audiens tertentu. Dengan memperhitungkan perilaku individu, situs dapat membangun pengalaman yang sepenuhnya disesuaikan yang memenuhi kebutuhan dan keinginan pembeli secara real-time.

Segmentasi perilaku juga membantu pemasar memahami kampanye seperti apa yang dilakukan dan tidak memotivasi pembeli di tingkat individu, memungkinkan mereka untuk menggunakan strategi yang ditargetkan, daripada menggunakan pendekatan satu ukuran untuk semua.

Aplikasi dalam E-niaga

Segmentasi perilaku salah satu fokus utama kami di UpSellit. Apakah Anda menyadarinya atau tidak, setiap pembelanjaan yang memasuki situs Anda menunjukkan sejumlah perilaku yang menunjukkan niat, perasaan, dan kemungkinan pembelian mereka.

Misalnya, dengan memeriksa perilaku di tempat tertentu, kecerdasan buatan dapat menunjukkan peluang seorang pembelanja meninggalkan situs tanpa membeli. Hal ini memungkinkan situs untuk secara cerdas melibatkan pengguna yang cenderung pergi, tanpa mengganggu pembeli yang cenderung membeli produk.

Anda juga dapat menggunakan faktor-faktor seperti barang yang dilihat dan kategori yang dikunjungi untuk membuat rekomendasi produk yang disesuaikan yang meningkatkan kepuasan pelanggan dan nilai pesanan rata-rata.

Demikian juga, kami dapat menerapkan segmentasi perilaku untuk pengguna di luar lokasi. Setelah pelanggan pergi, Anda dapat menggunakan data yang dikumpulkan tentang pembeli untuk membuat email pemasaran ulang yang dipersonalisasi.

Misalnya, jika pengguna meninggalkan awal dalam corong, kami dapat mengirim rekomendasi produk yang disesuaikan yang melibatkan kembali pengguna dan mendorong mereka kembali ke situs. Jika mereka ditinggalkan pada tahap checkout, kita dapat mengasumsikan tingkat niat yang lebih tinggi dan memenangkannya kembali dengan menciptakan kembali keranjang mereka dan mungkin menawarkan insentif.

Perangkat lunak bertenaga AI dari UpSellit secara terus-menerus menganalisis ratusan pemicu perilaku individu untuk menemukan pola dan secara cerdas meluncurkan strategi yang dipersonalisasi yang meningkatkan pengalaman pengguna dan keuntungan utama pengecer.

Segmentasi Geografis

Segmentasi geografis menggunakan lokasi fisik untuk membantu memberikan pengalaman yang lebih baik bagi pengguna area tertentu. Dengan memperhitungkan faktor-faktor khusus dari setiap lokasi, situs dapat memanfaatkan sumber daya dengan lebih baik dan membuat kampanye yang lebih efektif.

Beberapa contoh termasuk:

  • Bahasa
  • Iklim lokal
  • Cuaca sekarang
  • Preferensi daerah

Mengapa Segmentasi Geografis Bermanfaat ?

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, segmentasi geografis adalah alat yang sering diabaikan tetapi sangat penting untuk melayani pengguna yang lebih baik. Dengan mempertimbangkan area lokal setiap pengguna, Anda dapat memastikan bahwa konten yang Anda sajikan relevan, bermanfaat, dan efektif dalam menarik dan mengonversi pengguna.

Sementara lokasi jelas tidak pernah mendefinisikan seseorang, lokalitas seseorang dapat menawarkan kita petunjuk untuk membantu mempersonalisasikan pengalaman pengguna secara lebih efektif.

Aplikasi dalam E-niaga

Salah satu aplikasi terpenting dari segmentasi geografis adalah memastikan bahwa Anda menampilkan konten Anda dalam bahasa yang mungkin dimengerti pengguna. Penelitian menunjukkan bahwa meskipun pengguna dapat memahami bahasa Inggris, mereka jauh lebih mungkin melakukan bisnis dengan situs yang ditampilkan dalam bahasa ibu mereka.

Sementara negara merupakan faktor penting, sekitar 350 bahasa digunakan di AS. Banyak bagian AS memiliki kantong di mana bahasa lain umum, seperti Los Angeles, di mana hampir 40% populasi berbicara bahasa Spanyol. Demikian juga, sementara bahasa Inggris dituturkan di sebagian besar Kanada, bahasa resmi Quebec adalah Prancis.

Dengan mempertimbangkan lokasi pengguna, Anda dapat membuat pengguna merasa lebih nyaman dan memastikan bahwa hambatan bahasa tidak menghambat penjualan.

Aplikasi kunci lain dari Segmentasi Geografis adalah dalam menciptakan rekomendasi produk yang lebih cerdas. Misalnya, katakanlah Portland, Oregon adalah pasar yang kuat untuk Nike, sementara San Francisco adalah pasar yang lebih kuat untuk Adidas. Dengan menggunakan geolokasi pengunjung, kami dapat merekomendasikan produk ke setiap merek di area yang lebih populer.

Segmentasi Pasar dalam E-niaga

Segmentasi menciptakan peluang besar untuk pemasaran yang lebih efektif, pengalaman pelanggan yang lebih baik, dan peningkatan konversi. Strategi segmentasi pasar yang hebat membantu merek menciptakan pengalaman unik bagi setiap pengunjung dan memenuhi kebutuhan audiens yang heterogen.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Segmentasi Geografis dan Perilaku , pastikan untuk memeriksa artikel ini. Atau, jika Anda mencari lebih banyak cara untuk meningkatkan konversi, unduh ebook gratis kami, “27 Atribut Email yang Efektif.”